Si Merah Primadona

homemade red velvet cake; yummy!

Pernah liat penampakan di atas? Itu lho kue yang lagi populer banget. Toko-toko kue, restoran, coffee shop, mendadak menawarkan menu baru. Berjamaah. Di Senopati, billboard Harvest memamerkan di primadona satu itu. Di twitter? Semua orang membicarakannya. Saya termasuk salah satu korban yang termakan penasaran atas si primadona yang sedang menjadi buah bibir. Red velvet cake.

Waktu bos saya ulang tahun beberapa waktu lalu, saya dan teman satu tim memesan red velvet cake. Mungkin kalau saya tidak salah ingat, ukurannya 40×30 cm. Cukup besar memang.. Tapi ya harus dibayar dengan 750ribu Rupiah. Tidak berhenti sampai di situ, saya pun masih penasaran dengan si red velvet yang lagi jadi primadona. Saya mencoba hunting red velvet ke Fairgrounds SCBD (bekas The Bengkel), tepatnya di Goods Diner. Nggak cuma ada red velvet, tapi ada teman primadona lain, rainbow cake dan carrot cake. Tapi sayangnya rainbow cake hanya ada di Goods Diner Plaza Indonesia, kata supervisor yang sedang bertugas waktu itu. Saya pun berhasil membawa pulang satu slice red velvet, seharga 50ribu. Namanya juga primadona, wajar kali ya mahal…:p

Well, itulah si red velvet cake yang sedang jadi primadona. Nggak susah sekarang sih nyarinya.. Dan warna merah cake itu ada yang bilang dari ekstrak cherry, strawberry, buah bit, bahkan pewarna merah buatan. Rasanya? Enak sih memang red velvet cake yang nggak terlalu manis dilapis frosted cheese. Tapi ya menurut saya pribadi rasanya nggak seheboh popularitasnya. Is it worth to try? Cobalah, biar jadi bagian dari sejarah kepopuleran red velvet. Buat cerita anak cucu. :p

Santapan Cihuy Sekitaran SCBD

Yang kantornya di SCBD (Sudirman Center Business District) mana suaranyaaaaa? 😀 #SCBDUnite

Pagi ini, seperti pagi pagi lainnya di hari Jumat, ada menu sarapan cuma-cuma di kantor. Biasanya sih “sumbangan” dari temen kantor yang ulang tahun atau kebaikan hati bos bos dan HRSBU unit kerja saya. Menu pagi ini adalah bubur ayam Salim yang sehari-harinya mangkal di belakang kantor (Plaza Mandiri) dan di dalam POLDA. Menurut saya, bubur ayam Salim ini bubur ayam paling enak yang pernah saya makan. Buburnya cenderung agak lebih encer dan kuah kaldu kuning kentalnya gurih banget! Bubur ayam favorit saya deh… Awal-awal makan bubur ayam Salim bahkan saya habis 2 porsi. Hehehe… Bukan rakus, tapi enak. :p

Belum genap satu jam selesai sarapan, udah kepikiran nanti mau makan siang apa. Yaa…kalau hari Jumat memang istirahat makan siangnya lebih lama, jadi bisa makan siang yang agak jauhan walaupun tetep di sekitaran kantor. Berhubungan saya termasuk yang doyan makan, jadi ya kalau sempat makan siang di luar, jelajah kuliner lah saya. Dari beberapa spot makan siang di sekitaran SCBD yang pernah saya coba, ini nih yang saya suka :

  1. Sate & Sop Kambing Tulodong Bawah; nama Tulodong Bawah ini memang nama jalannya. Tempatnya gerobak dan warung tenda biasa, nampak sederhana. Tapi jangan tanya sedapnya sate kambing yang ada 1 potong lemak di setiap tusuknya dan segarnya kuah sop kambingnya. Nyaammm! Untuk 1 porsi sate kambing plus nasi harganya 20ribu. Masih dikasih bonus kuah sop gratis buat yang minta. Sedangkan untuk 1 porsi sop kambing plus nasi cukup 17ribu aja. Makan mewah murah meriah kan? Dan jangan lupa, pesen minumannya es alpukat yang isinya alpukat, kelapa muda, dan susu coklat. Woh, bakal kenyang maksimal deh…
  2. Soto Ambengan Cak Di; warung soto ambengan ini juga ada di jalan Tulodong (belakang Le Gourmet), jalan masuknya dari depan PAD. Soto ambengan ini kuahnya agak kental kuning gitu, apalagi kalau ditambah bubuk koya. Makin kental dan makin gurih. Di soto ambengan Cak Di ini ada banyak pilihan soto. Ada soto ayam dagingnya aja, daging plus kulit, jeroan, brutu, dan lainnya. Harga pastinya saya agak lupa, sekitaran 20ribuan lah pokoknya. 😀
  3. Resto Mandala; restoran Chinese food ini ada di depan pasar Santa dan cukup legendaris. Bentuk restorannya terlihat old school terlebih interiornya. Otentik banget. Menu-menu yang disajikan sangat beragam. Tapi awas, porsinya besar banget. Jadi jangan coba-coba satu orang pesen satu menu. Sharing aja makannya. Buat yang #foreveralone agak tidak dianjurkan makan di sini. :p Minuman favorit saya di sini adalah es buah pala. Seger. Untuk masalah harga memang agak mahal. Minimal satu orang bisa habis sekitar 50ribuan sekali makan. Tergantung pesenannya juga tentunya.
  4. Pondok Bebek Suryo; udah jelas banget kalau ke sini pasti makan bebek. Bebek gorengnya enak, tapi yang lebih istimewa lagi adalah kuah kaldu kuningnya. Maknyus banget itu… Kalau pesennya pake nasi putih, ada dikasih kuah kaldu kuningnya sedikit. Tapi kalau kurang puas, bisa pesen lagi kuah kaldu kuningnya. Nggak jauh dari Pondok Bebek Suryo juga ada Begor, tapi saya sendiri lebih suka Bebek Suryo dibanding Begor. Kalau untuk harga, rata-rata satu orangnya bisa habis sekitar 45-50ribu. Sesuai namanya Pondok Bebek Suryo ini ada di jalan Suryo, Senopati.
  5. Zenbu; ini semacam Japanese restaurant yang menu andalannya adalah mozaru. Mozaru itu semacam nasi berbumbu yang di atasnya dilapis dengan keju mozarella. Kalau saya sukanya nasinya dibumbuin butter, sausnya juga butter. Hmmm….butter+mozarella mantep kan? Hehe… Buat yang nggak suka mozaru, fusion sushinya juga enak kok. Kalau Zenbu ini ada di Senopati. Budget untuk makan siang di sini minim 50ribuan kali ya…
  6. Rawon Nguling; rumah makan ini menjajakan menu Jawa Timuran, khususnya rawon. Ada juga sih rujak cingur dan menu Jawa Timuran lainnya. Tapi ya namanya juga Rawon Nguling, cobalah rawonnya. Rawon daging mah udah biasa ya… Cobain deh rawon dengkul. Enak. Kenyal berlemak gimana gitu… haha *lagi-lagi makanannya berbahaya*. Rawon nguling ini ada didaerah Cikajang. Budget satu orang kalau sekali makan sekitar 20-30ribuan kali ya.. Susah ngafalin harga-harga saya. 😀
  7. Foodcourt Grand Lucky; iyap, ini foodcourt yang ada di Grand Lucky Superstore SCBD. Ada apa aja? Ada dua menu favorit di sini. Lamien yang kuahnya-enak-banget-dan-mangkoknya-sebaskom sama pizza yang satu slicenya segede piring. Jumbo! Harga semangkok lamien-nya 37ribu, pizzanya per slice sekitar belasan hampir 20ribu. Begini nih kira-kira penampakannya :
lamien sapi Grand Lucky
pizza tuna Grand Lucky

Masih banyak lagi spot-spot makan yang cihuy di sekitaran SCBD. Tapi itu dulu kali ya… Jangan lupa abis itu cek darah dan tetep jaga kesehatan. Salam kolesterol!

Durian oh Durian

Aaaaaakkkkkk duda keren duren!!

Sesungguhnya orang-orang yang nggak suka durian a.k.a. duren adalah termasuk orang yang merugi. Itulah hadist di kalangan orang-orang penggemar durian. Saya sendiri? Pastinya termasuk yang suka durian dong…:p

Waktu kecil sebenarnya saya nggak doyan sama buah yang namanya durian. Dulu sampe pernah dicekokin durian tetep nggak mau sampe nangis-nangis. Tapi beranjak remaja dan dewasa ketika sudah bisa melihat bahwa duda-duda muda banyak yang keren, mulailah saya suka durian. #loh

Saya nggak inget mulai kapan saya suka durian. Yang jelas sekarang durian adalah salah satu favorit saya. Kebetulan ibu saya berasal dari Medan dan keluarga dari ibu masih kumpul di Medan semua, jadi saya berada di tempat yang tepat buat penggemar durian pemirsa! Tiap kali lagi pulang ke Medan, selain makan masakan khas Medan yang berlemak tinggi (baca : enak-enak) durian juga selalu ada dalam daftar menu makanan pembuka, makanan penutup, buah buat cuci mulut, kudapan siang atau sore hari, yak pokoknya kapan aja deh… Lagipula durian di Medan murah, 20ribu udah bisa dapet 3  durian yang rasanya udah enak. Buka sekaligus, masukin lunch box simpan di kulkas. Nyam! Kalau mau dimasukkan freezer, sensasi makan duriannya lebih mantap, seperti makan es krim. *ngiler*

Buat pelancong yang mau cari durian di Medan, pasti pernah denger yang namanya durian Bang Ucok. Durian Bang Ucok ini rameee banget sampe hampir tengah malem. Kalau mau buat dibawa sebagai oleh-oleh, harus dikemas dalam box rapat lalu dikemas berlapis lagi dengan kardus dan bubuhkan kopi di atas box. Iyap, kopi bubuk biar baunya tidak tercium selama perjalanan. Sayang kan kalau sampe disita pertugas bandara. 😀 Tapi kalau mau lebih simple lagi, oleh-oleh durian yang lagi happening adalah pancake durian. Pancake durian itu daging durian asli yang ditambahkan krim putih lalu dibalut kulit pancake tipis. Hmmmm…. *banjir iler di kubikel*

Mencari pancake durian di Medan tidak sulit. Sudah banyak yang menjual pancake durian. Ada di restoran Nelayan yang ada di Sun Plaza ataupun di Merdeka Walk, Durian House, ataupun di bandara Polonia Medan. Tapi favorit saya adalah…. *jeng jeng jeng jeeeeeeng* Mei Cin durian pancake! Pertama kali ke sana agak susah juga sih jalannya. Nggak terlalu jauh dari Durian House tapi masuk Jalan Ketapang yang cukup kecil, masuk kawasan perumahan gitu dan si Mei Cin ini pun bentuknya beneran seperti rumah biasa namun ada atribut suku Tiong Hoa dan tulisan Mei Cin di pagar rumahnya. Pagar rumahnya pun tidak dibuka lebar, begitu pula pintu rumahnya. Waktu saya datang, pintu rumahnya hanya dibuka satu. Sempet mikir ini beneran niat jualan apa nggak… Tapi tapi tapi setelah masuk dan mencicipi pancake duriannya, langsung saya nobatkan jadi pancake durian terenak yang pernah saya coba di Medan!

bakal melotot kayak begini ni kalau makan Mei Cin :p

Waktu pun berlalu… Sampai pada akhirnya saya jatuh hati sama durian yang lain.

Weekend yang lalu saya ke Balikpapan. Minggu pagi saya ke Blue Sky Hotel, tujuannya sih sarapan dim sum nya Chef  Kho Herman. Makan dimsum mulai dari yang steam sampe yang goreng, sudah. Pamungkasnya adalah menu lumpia durian. Awalnya nggak terlalu berekspektasi tinggi. Setelah sosok lumpia durian ini datang…

Kyaaaaaa….. *lupa diri*

Kulit lumpia yang tipis, dalemnya durian yang udah lumer karena menyelam dalam minyak panas bersama si kulit lumpia. Manis. Enak bangeeettttt!!! Olahan durian paling enak yang pernah saya coba! Satu porsinya isi 3, harganya Rp 15.000,-. Nggak cukup 1 porsi, saya lalu ngebungkus 3 porsi. Dahsyat enaknya pokoknya. Uwuwuwuwuwu

Kalau ada yang mau ke Balikpapan saya nitip ya! 😀

 

 

#31HariMenulis

Berawal dari melihat tweet Awe dan hashtag #31HariMenulis yang berkeliaran di timeline, saya kemudian tertarik untuk “memecut” diri saya sendiri untuk menulis. PECUT AKU PECUT AKU PECUT AKU!! #lospokus

Iya, karena sebenernya saya sudah punya blog sejak jaman kuliah dulu. *eh nggak dulu-dulu banget sih… baru kemaren-kemaren kok ;)* Tapi postingan blog saya itu bisa dihitung pake jari deh… Ibarat pepatah semangat garang tapi daya kurang, begitulah kira-kira. Nah, dengan ikutan #31HariMenulis bersama teman-teman dan alumni Komunikasi UGM lainnya, saya bertekad untuk giad menulis. Karena apa? Karena ada denda Rp 20.000,- setiap bolong nulis sehari. Bayangkan kalau bolong 20 hari : 20 x Rp 20.000,- = Rp 400.000,- bok!

Well, hereby I accept my own challenge! 🙂