Gigi pertama Aqila!

Aqila ulang bulan yang keenam. Yeaayy….. Nggak kerasa udah ditemenin Aqila selama setengah tahun. Seruuu bangettt.. *cups

Banyak hal baru dari Aqila. Aqila yang makin gesit guling-guling, ngesot, ngangkat badan ala-ala push up, belajar duduk walaupun masih suka oleng, dan yang terakhir…. tumbuh gigi! Beberapa minggu yang lalu udah kerasa sih gusi keras, terus keliatan ada putih-putih tulang gigi, makin gemes apa-apa digigit, dan ternyata Aqila mau numbuh gigi. Dua gigi seri mungil di rahang bawah udah muncul. Jadi sekarang kalau digigit udah ada yang tajem-tajem. Doa saya sih pas Aqila menyusu langsung ke saya, Aqila nggak gigit-gigit yaaa…. ๐Ÿ˜€

aqila first tooth

Nah selanjutnya berarti mesti concern soal kebersihan giginya. Yang selama ini cuma dibersihkan lidahnya pakai kassa hangat, sekarang mulai siap alat perang baru, yaitu sikat gigi berbahan silicone yang bisa dimasukkan ke jari ibu dan tissue basah khusus untuk gigi & gusi bayi. Happy teething, Aqila! ๐Ÿ™‚

 

Advertisements

Pengalaman MPASI Perdana Aqila

Sesuai janji di post sebelumnya, di sini saya mau ceritain pengalaman MPASI perdana Aqila ya… Biar post nggak kepanjangan.

Kemarin hari pertama mulai bertualang di dunia MPASI. Excited banget, sampe bela-belain cuti sehari buat nyuapin Aqila dan videoin moment suapan pertama! Hehe… Padahal jam makannya jam 6 pagi sih (sesuai hasil konsultasi sama dokter spesialis anaknya Aqila, kasih makannya pagi setelah bangun tidur supaya terbiasa dengan sarapan), masih sempet juga nyempetin sebelum ngantor. Tapi kan sisa cuti masih banyak. Lalalalala… #pembelaaan

Menu makan perdana Aqila adalah bubur beras putih plus ASIP. Saya masukin beras dan air panas dengan takaran beras 2 sdm dan air 250 ml. Colokin slow cooker sekitar jam 02.30, jam 05.00 dicabut. Abis itu disaring, dan hasil saringannya dicampur pake ASIP. Semuanya dalam keadaan hangat, soalnya Aqila nggak doyan ASIP dingin maupun makanan dingin.

MPASI perdana Aqila (maaf foto gelap)
MPASI perdana Aqila (maaf foto gelap)

Dari ekspresi Aqila yang ngerasa asing sampe akhirnya nggak sabar, mangkok sama sendok mau direbut. Yeaayy… Aqila pinter mamamnya… Alhamdulillah antusias. Tips supaya MPASI perdana sukses dan anak antusias makannya, beri ASI setidaknya 2 jam sebelum jam makan (jangan terlalu dekat), jaga mood bayi supaya happy dan kitanya mesti tenang juga, lalu sediakan mainan untuk dipegang bayi supaya nggak mengacau waktu disuapin.

Oiya, ini jadwal menu MPASI Aqila di usia 6 bulan yang udah saya susun. Masih mungkin berubah, liat respon Aqila nanti waktu makan.

menu MPASI bulan ke-6
menu MPASI bulan ke-6

Acuan yang dipakai banyak, saya combine aja. Semoga berguna buat moms yang akan mulai MPASI. CMIIW yaa….

Perlengkapan MPASI

Yak, saatnya dimulai petualangan MPASI (Makanan Pendamping ASI) buat Aqila. Saya pakai perhitungan mulai MPASI 180 hari setelah kelahiran, bukan pas di 6 bulannya. Keburu ngebet mau nyuapin Aqila. Hehehe….

Dari beberapa bulan yang lalu, saya sudah heboh browsing artikel, baca buku, dan hunting perlengkapan MPASI. Berikut list apa aja yang disiapkan untuk MPASI Aqila, hasil dari cari-cari info sana sini :

  1. High chair / kursi makan, soalnya agar anak terbiasa disiplin makan sambil duduk.
  2. Sterilizer. Ini penting banget buat sterilin semua alat makan dan botol Aqila. Saya pilih Panasonic Desterile yang kapasitas besar dan bisa sekaligusย  ngeringin. Jadi nggak perlu lap lap lagi.
  3. Takahi slow cooker. Saya beli yang 0,7 liter karena rencananya hanya untuk nyiapin makan Aqila, jadi nggak perlu terlalu besar. Tapi minusnya yang 0,7 liter ini tidak ada tuas/setelan mode memasaknya (auto, high, atau low).
  4. Philips hand blender. Awalnya sempet dilema antara food processor (steamer+blender) atau hand blender ini. Setelah semedi berminggu-minggu (lebay) akhirnya diputuskan beli hand blender aja biar bisa kepake untuk bikin kue dan lain-lain nantinya.
  5. Pigeon food maker. Ini sih barang wajib buat MPASI awal karena tugas menyaring dan menghaluskan makanan udah kebantu banget pakai alat ini. Kenapa pilih Pigeon, karena tahan panas buat disterilin. Kebetulan dapet kado Richell food maker juga, jadi punya double. Yeaayy…
  6. Tommy tippie pots dan Petite baby cubes (saya beli yang ukuran 70ml), buat tempat makanan yang selesai diolah dan mau dimasukkan ke freezer/kulkas. Maklum, working mom pasti butuh yang macam beginian.
  7. Selebihnya sih feeding set, alat buat makan Aqila. Dari beragam piring mangkok, sendok, sama training cup deh pokoknya. :p

Berhubung baru awal-awal MPASI, yang mana menu makan Aqila baru sebatas bubur beras, sayur, dan buah, belum semuanya kepake sih… Paling yang baru kepake 5 alat di bawah ini selain feeding set tentunya.

perlengkapan MPASI awal Aqila (6 bulan)
perlengkapan MPASI awal Aqila (6 bulan)

Cerita pengalaman MPASI perdana Aqila, setelah ini yaa….

 

Yes, I’m a working mom.

Sudah hampir 3 bulan masuk kerja setelah cuti melahirkan. Sudah terbiasa dengan rutinitas baru antara bekerja dan mengurus rumah plus baby (ya walaupun dibantu asisten di rumah). Soal judul post ini, bukan ingin membuka perdebatan working mom atau fulltime mom. Sudah cukup mom’s war di luaran sana. Kalau saya sih selow aja…. Masing-masing punya pilihan dan konsekuensi.

Saya sudah pernah ngerasain jadi full time mom. Setidaknya sekitar 2 bulanan selama cuti melahirkan. Seru, capek, jenuh, bahagia, semuanya ada. Setelah itu ngerasain jadi working mom karena statusnya memang masih bekerja. Jadi working mom di ibu kota ini nggak gampang tauuu… Challenging! Tapi keduanya tetep bisa bikin happy yang penting anak sehat! :*

Anyway, saya bersyukur banget sudah jadi golongan orang-orang yang dipercaya dititipin anak yang alhamdulillah sehat (dan semoga sehat terus ya nak…). Aqila, anak pertama saya, perempuan, lucu, dan menggemaskan. Alhamdulillah…

Aqila umur 2 bulanan, foto oleh: Hera Pictures (@herapictures)
Aqila umur 2 bulanan, foto oleh: Hera Pictures (@herapictures)

 

Prenatal Yoga Bahagia

prenatal yoga GBUS Duren Sawit
prenatal yoga GBUS Duren Sawit

Kalau flashback ke masa-masa waktu hamil, jadi senyum-senyum sendiri. Kangen pengen hamil lagi. #eh :p (padahal anak baru 3 bulanan)

Pas menginjak usia kehamilan 28 minggu, mulai deh saya cari info sekaligus daftar senam hamil, yoga hamil, dan kelas-kelas prenatal lain seperti kelas laktasi. Karena selama hamil kontrol rutinnya di RS Hermina Galaxy, pastilah tujuan pertama untuk senam hamil dan kelas laktasi adalah di RS Hermina Galaxy. Kebetulan juga bagi yang sudah book kamar untuk persalinan di sana, bisa dapat free senam hamil, kelas laktasi, kelas prenatal, dan beberapa kelas lainnya kebutuhan prenatal-postnatal. Untuk non pasien terdaftar juga bisa ikutan kok dengan daftar ke resepsionis pada H-1.

Selain senam hamil di RS Hermina Galaxy, saya juga daftar kelas senam hamil di rumah sakit ibu dan anak dekat rumah, RSIA Selasih Bintara. Karena saya ke mana-mana sendiri (maklum LDM), kadang males juga kalau harus ke Galaxy kalau bukan sekalian kontrol rutin. Jadilah saya senam hamil di RSIA Selasih Bintara hampir setiap Sabtu pagi, kecuali lagi ada jadwal kontrol ke RS Hermina Galaxy atau acara lain.

Menurut saya, yang kita dapat dari senam hamil (dan yang paling penting) adalah teknik pernapasan. CMIIW. Jadi buat yang berencana melahirkan normal, senam hamil ini perlu banget. Selain senam hamil, saya juga coba olahraga prenatal lain, yoga! Sebelum hamil saya sering beberapa kali ikutan yoga Minggu pagi di Taman Menteng. Sekali coba, langsung suka. Soalnya bisa dibilang diem aja di tempat tapi efektif bikin badan keringetan (asal tekniknya bener). Udah gitu ada fungsi release emosi juga. Jadi bukan cuma raga, jiwanya juga olahraga. ๐Ÿ˜€

Sempet cari info soal kelas prenatal yoga berbayar yang ternyata lumayan mahal. Eh suatu ketika ngeliat timeline social media temen yang lagi yoga di pinggir BKT, tepatnya deket RS Duren Sawit. Langsung lah tanya-tanya dan akhirnya berjodoh dengan komunitas Gentle Birth Untuk Semua (GBUS) yang mengadakan prenatal yoga sukarela pada Sabtu pagi. Di atas itu salah satu foto bareng komunitas GBUS Prenatal Yoga Duren Sawit yang kebetulan lagi pindah lokasi ke apartment salah satu anggota GBUS di Tebet. Kenapa judul tulisan ini Prenatal Yoga Bahagia? Karena saya menemukan kebahagiaan saya di GBUS Duren Sawit ini. Nggak cuma dapat ‘yoga gratis’ tapi juga dapet temen seperjuangan yang super rame. Sampe sekarang pun masih heboh bersilaturahmi walaupun udah pada melahirkan semua ๐Ÿ™‚

Sekarang ini klub prenatal yoga yang tadinya di Duren Sawit pindah ke Bekasi. Buat yang tinggal di sekitaran Bekasi Barat dan tertarik ikutan prenatal yoga, bisa kontak dengan Mba Diana di komunitas Gentle Birth Untuk Semua. Silahkan meluncur ke facebook page-nya GBUS yaa…