#WHENMOMMIESTALK : Body Shaming yang Udah Lumrah

body shaming

Pernah nggak suatu ketika ketemu temen yang udah lama nggak ketemu terus sekalinya ketemu kalimat pertamanya setelah nama kita adalah “kok gendut banget sih sekarang?” atau “ya ampun kurus banget sih… stress ya?”. Pengen mendadak amnesia terus bilang “maaf, kamu siapa ya?” nggak sih? Nah, perilaku mengkritisi atau mengomentari seputar ukuran atau berat badan seseorang yang berpotensi “menyakiti” atau menyinggung perasaan seperti itu disebut body shaming. Apakah seputar gendut sama kurus aja? Nggak juga, komentar pedih soal tinggi atau pendek juga masuk kategori body shaming. Tapi perilaku kayak gitu masih sering banget saya alami, dengar, atau baca. Makanya sampe saya bilang lumrah (bahasa Jawa) atau jadi sesuatu yang biasa terjadi, so pada nggak merasa bersalah. Wajar aja gitu…

Walaupun belum pernah memiliki badan yang terlalu gendut, bukan berarti saya nggak pernah jadi korban body shaming. Sejak balita sampai sekarang memang saya udah dikasih sama Tuhan badan yang mungil. Mungkin malah cenderung terlalu kurus. Ada enak nggak-nya sih… Enaknya ya baju-baju bisa awet dipake dalam jangka waktu lama. Nggak enaknya? Ya karena berbadan kurus, saya selalu diidentikkan dengan ringkih (rapuh) dari dulu. Misal, “pas kecil badannya kurus banget, sampe kesenggol dikit aja jatoh” atau “yaelah badan kurus gitu mau ikutan main voli apa nggak patah tangannya ntar pas mukul bola?”. See? Emang enak jadi orang kurus?

Big is (not) beautiful.

Setelah berakhirnya zaman Renaissance, mungkin udah nggak populer lagi yang namanya “big is beautiful”. Mayoritas stereotype orang tentang wanita cantik ya yang berbadan langsing. Walaupun ada juga campaign “love your curve” dsb. Itulah kenapa banyak wanita yang jadi terobsesi pengen punya badan yang kurus, selain industri dan kehidupan sosial juga menuntut demikian. Itulah juga yang jadi penyebab sebagaian wanita iri dengan wanita lain yang lebih kurus. Di lingkungan terdekat, saya sering jadi salah satu oknum wanita yang bikin iri orang itu. *ciee…* Apakah saya bangga? Honestly, sebagai generasi Y yang suka adanya pengakuan dan eksistensi, ada lah rasa bangga dan menang. Tapi sekejap aja. Selebihnya saya cuma membatin, tau nggak sih, saya itu pengen lho badannya agak berisi, nggak kurus melulu begini. huhu… Saya tuh doyan banget susu, keju, manis-manis, asin-asin, makan banyak, sering ngemil, sampe minum obat ramuan China yang bikin pengen makan nasi lima kali sehari tapi badan lemes seharian, dan hasilnya tetep gini-gini aja.

Di sisi lain, karena keseringan dibilang kurus dan bikin iri wanita lain, tanpa saya sadari saya jadi beneran nggak mau gendut. Ada perasaan yang muncul seperti pengen banget ngebuktiin kalau saya bisa selalu stay in shape. Yang awalnya saya cuek dengan berat badan dan malah justru pengen gendutan, sekarang saya jadi “dendam” sama yang bully saya kurus, jadinya makin pengen nunjukin ke mereka kalau saya memang kurus. Naik berat badan dikit, saya langsung kurangi makan. Perut membuncit, saya langsung sibuk mau olahraga atau gimana caranya pokoknya harus tetep langsing. Di usia anak saya kurang dari 1 tahun, berat badan saya udah kembali ke berat badan semula sebelum menikah. Lebih kurus sedikit malah. Nah lho… Itu udah masuk kelainan psikologis bukan? Kalau lagi sadar gini saya malah khawatir lama-lama saya bisa ke anoreksia atau bulimia. Mudah-mudahan jangan sampe deh yaa…

Apakah saya nggak pernah melakukan body shaming ke orang lain? Jujur, saya juga pernah jadi pelaku. Pertama, karena saya salah satu dari sekian banyak orang yang ngerasa itu lumrah. Kedua, saya hanya melakukan itu ke temen yang udah kenal deket banget, jadi maksudnya becandaan aja gitu… Tapi apapun itu, body shaming is not cool at all. Saya sadar itu nggak patut dibiasakan sih… Makanya nulis ini biar jadi reminder sekaligus pecut diri sendiri untuk stop body shaming.

Dan buat para wanita yang lebih sering mengeluhkan bentuk dan ukuran badan diri sendiri ketimbang bersyukur atas apa yang dipunya, udah laaah… Itu nggak akan nambah cantik. Karena yang bikin wanita keliatan cantik itu kalau dia percaya diri dengan dirinya sendiri. *duh jadi pengen nyanyi lagu “Love Yourself” nya Justin Bieber*

Mau gendut atau kurus itu preference dari diri sendiri, bukan tuntutan sosial. Jadi kalau orang gendut pengen keliatan kurus biar dapet perhatian/pujian tapi sebenernya diri sendiri nggak siap atau nggak segitunya pengen kurus, yaudah nggak usah bela-belain diet ketat tapi tiap hari ngeluh dan dalam hati menangis liat makanan-makanan kesukaan melambai-lambai. Katanya pengen kurus, tapi disuruh jaga makan nggak bisa tahan. Sebaliknya, ngaku pengen gendutan dengan banyak makan tapi giliran perut membuncit udah heboh pengen ngempesin lagi. Please be aware of what we want and do. Iya pakai kata we soalnya pesan buat saya juga.

Lain urusan kalau gendut atau kurus dan pendek atau tinggi karena faktor genetik atau alasan kesehatan lainnya ya… Itu sih nggak usah diperdebatkan. Disyukuri dan dinikmati plus minusnya aja. Kembali lagi, love yourself  lah pokoknya.

Baca juga tulisan Ayu di sini.

Terima kasih udah mampir ke blog saya. 🙂

silvafauziah

 

Author: Silva

A long distance wife, working mom, and breastfeeding mother who's eager to learn more about raising a kid. Live today with passion and plan tomorrow with mission. Contact: silva.fauziah@gmail.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s