#WHENMOMMIESTALK : Ibu Juga Manusia Biasa

mom's life

Peran ganda yang saya jalani bikin saya harus punya energi yang berlipat-lipat. Jauh dari suami membuat saya harus handle urusan rumah sendiri. Juga dalam hal mengurus anak, walaupun tetep dibantu asisten. Belum lagi saya juga bekerja. Pekerjaan saya? Buanyaaak… Perjalanan ke kantor pun yang sangat melelahkan dan menguras emosi. Sampe dua temen kantor satu tim udah kena tipes dan ada yang tumbang sakit juga. Tinggal saya aja ni yang (alhamdulillah) belum tumbang sampe masuk rumah sakit. Semoga sih jangan ya… Soalnya kan jadi ibu itu nggak boleh sakit! Sering denger nggak kalimat itu? Tapi memang kalau ibu sakit, udah nggak asik deh… Saya ngalamin pas masih tinggal sama orang tua, kalau pas ibu sakit rasanya nggak enak banget. Makan terlantar, nggak ada yang ingetin ini itu, dll. Tapi yang namanya ibu kan juga manusia biasa kayak yang lainnya. *curhat alert* hehe

Ibu juga bisa sakit.

Manusia mana sih yang nggak bisa sakit? Dengan seabrek to do lists, saya sadar betul kalau saya harus pay attention sama asupan nutrisi saya. Nggak sekedar makan, tapi makan banyak dan bernutrisi. Suplemen jika perlu dan ditambah asupan susu, madu, atau super foods. Saya juga nggak berani mengabaikan sinyal tubuh. Karena kalau nggak didengerin dan dipaksa, tubuh bisa berontak atau malah drop. Selain dari itu semua, kesehatan tubuh sangat dipengaruhi faktor psikologis. Jadi I always try to make myself happy. Itu saya paling jago. Bakat ngeles dan cari pembenaran buat kepengenan saya. Haha…

Tapi tetep aja ya, namanya ibu juga bisa sakit. Paling sering sih badan pegel-pegel. Biasanya saya serahkan aja pada koyo yang ditempel di beberapa titik pegel sebelum tidur, terus bangunnya udah enakan lagi. Kalau akut ya saya sempet-sempetin pijet/refleksi. Penyakit lainnnya, flu. Kalau ini obatnya banyak minum, istirahat dilebihin, dan Young Living essential oil sebagai home treatment andalan. Alhamdulilah sakitnya masih ringan-ringan. Tuhan Maha Mengetahui kalau hambanya ini butuh sehat dan kuat.

Ibu juga punya capek.

Kalau soal capek jangan ditanya. Kadang ngerasa capek banget baik lahir maupun batin. Tapi yaa… kembali lagi, saya harus mendengarkan sinyal tubuh dan saya tau apa yang saya butuhkan. Kadang kalau lagi ngebut suka nggak kerasa tuh capeknya. Nah pas ngurangin speed atau udah sampe finish baru kerasa banget capeknya. Iya, saya juga punya capek. Kalau udah sampe taraf capek banget, saya biasanya minta break dulu. Break dulu dari urusan kantor dengan ambil cuti buat leyeh-leyeh aja di rumah, atau break dulu dari urusan rumah dan mengasuh anak dengan me time pergi sendiri buat spa.

Ibu juga kadang bosan.

Ngelakuin rutinitas sehari-hari walaupun ceritanya beda-beda tapi ritmenya sama, kadang bosen juga. Sama aja dengan pas capek, saya biasanya minta timeout buat ngerjain yang lain dulu. Mengalihkan perhatian ke hobi atau hal baru biasanya jadi obat bosan saya. Ada temen yang bilang “kok aktif banget sih bu…”, “kok sempet-sempetnya sih ngeblog, ikut komunitas, dll”, “kok bisa sih masak/bikin ini itu, bangun jam berapa?” Tau nggak sih… Justru itu “pelarian” saya supaya nggak bosan. Achievement yang saya dapet dari melakukan banyak hal itu bikin saya ngerasa fully energized dalam menjalani kegiatan sehari-hari.

Ibu juga bisa salah/khilaf.

Boook… jadi ibu hari gini itu tantangannya berat banget. Selain emang tugas dan tanggung jawab ibu besar, tuntutan sosial juga tinggi. Pernah nggak ngerasa takut atau ragu mau post tentang ngasih susu formula ke anak di bawah satu tahun? Kenapa? Takuuut ntar di-judge nggak sayang anak lah, kurang berusaha keras ngASI lah, dll. Padahal nggak semua orang ngerti cerita di balik kejadian itu kan? Belum lagi upload foto anak makan di resto sambil nonton video terus ada yang bilang “jangan dibiasain mak, nanti kecanduan gadget” dsb.

Duh, ibu lelah ya dengernya… Itulah kenapa kadang ibu ada saatnya juga nggak sabar, nyeletuk kata-kata yang nggak seharusnya, atau ngelakuin hal yang salah. Saya butuh banyak menghibur diri supaya lahir batin bisa tetep waras. Kadang “bodo amat” juga perlu buat melegakan diri sendiri sebelum lanjut mikir lagi mau ngapain. Bagian menghibur diri yang kadang bikin saya khilaf adalah jajan dan beli sesuatu. Sampe suami bilang saya konsumtif. Padahal ya itu salah satu usaha saya biar nggak stress sih… Tapi mungkin bisa lebih diarahkan lagi supaya khilafnya nggak kebabablasan. Hehe

Baca juga cerita Ayu di sini.

Terima kasih sudah membaca tulisan sekaligus curahan hati saya. Big hug untuk semua ibu-ibu 🙂

silvafauziah

Author: Silva

A long distance wife, working mom, and breastfeeding mother who's eager to learn more about raising a kid. Live today with passion and plan tomorrow with mission. Contact: silva.fauziah@gmail.com

5 thoughts on “#WHENMOMMIESTALK : Ibu Juga Manusia Biasa”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s