Ternyata Saya Pernah Kena Baby Blues

Kemarin saya post foto di akun social media saya. Foto Aqila lagi happy banget diajak jalan-jalan ke Dufan (Dunia Fantasi) dengan caption:

“Your happiness is my biggest achievement.”

Iya, saya sering banget post foto Aqila dan menunjukkan betapa saya sayang banget sama Aqila. Nyatanya memang demikian. Tapi apakah saya nggak pernah kena baby blues? Kalau mengutip dari dokterindonesiaonline.com, Baby Blues syndrome atau sering disebut Postpartum Distress Syndrome adalah gangguan psikologis berupa sedih, cemas dan emosi meningkat yang dialami sekitar 50- 80% wanita setelah melahirkan khususnya bayi pertama.

aqila-silvafauziahPagi ini saya blog walking (lagi) ke cerita-cerita ibu yang kena baby blues dan postpartum depression (PPD). Rasanya merinding, seram, kasihan, prihatin, sedih, campur-campur. Tapi setelah diingat-ingat lagi, ternyata saya juga pernah mengalami baby blues walaupun nggak sampai berkelanjutan dan menimbulkan depresi berat.

Saya dan suami menjalani long distance marriage. Menjelang persalinan (tepatnya H-2), suami sengaja ngambil break 2 minggu. Jadi alhamdulillah suami bisa mendampingi persalinan, walaupun tidak sampai masuk ke ruangan operasi karena aturan di rumah sakit tempat saya bersalin memang tidak memperbolehkan ada pendamping. Iya, saya melahirkan dengan operasi cesar atau seksio cesarea (SC).

Saat di rumah sakit, semuanya berjalan baik-baik aja. Saya belum ngerasain repotnya ngurus bayi karena masih banyak yang ngebantu. Ada suster yang stand by 24 jam, dokter yang tiap hari visit, keluarga yang nungguin di rumah sakit, dll. Sesampainya di rumah, baru ngerasain punya bayi beneran. Padahal masih ada suami dan orang tua di rumah, tapi rasanya capek banget. Saya jadi gampang emosi. Saya pernah marah-marah sambil nangis ke suami karena ngerasa suami kurang supportive. Saya udah kayak zombie, eh dia masih nyenyak tidur. Padahal waktu itu kalau saya bilang baik-baik ke suami dan minta tolong, suami mau juga sih ikut bantu. Dia cuma nggak ngerti harus ngapain.

Ibu saya juga pernah jadi sasaran emosi saya waktu itu. Jadi ibu saya itu tipe yang nggak tegaan banget sama anak maupun cucu. Kalau denger cucunya nangis meraung-raung, dia suka nggak tega. Ujung-ujungnya jadi panik atau bawel sama saya. Sedangkan waktu itu saya lagi ngerasa capek, bingung karena ngurus bayi adalah pengalaman pertama saya, ikutan panik juga, akhirnya malah marah-marah ke ibu saya. Kalau udah lagi capek kadang saya nggak menghiraukan tangisan Aqila. Saya tetep melanjutkan apa yang lagi saya kerjakan. Misal, Aqila nangis saat saya mandikan. Alih-alih menenangkan Aqila, saya cuek aja tetep mandiin dia karena ya emang waktunya mandi kok. Tega ya saya?

Ternyata ketegaan saya dan emosi saya yang gampang meluap waktu itu adalah tanda-tanda baby blues yang saya alami. Untungnya saya masih cukup waras. Setiap saya sadar abis melakukan kesalahan, saya masih mau minta maaf. Minta maaf ke suami, ibu, juga Aqila. Dan nggak berkepanjangan. Kurang lebih setelah 3 mingguan jadi ibu, saya udah mulai bisa manage emosi jadi ibu.

Kalau dari pengalaman saya, berikut sedikit tips mencegah atau mengurangi dampak baby blues yang jadi catatan saya juga untuk cerita anak kedua nanti:

  1. Persiapkan diri sedini mungkin untuk perubahan peran sebagai ibu dan orang tua. Apa saja? Ya meliputi kebutuhan harfiah yang jelas keliatan untuk ibu dan anak, juga pengetahuan dan kemampuan babysitting. Jadi kita lebih siap, nggak panik ketika detik-detik terakhir.
  2. Cari tau soal baby blues dan PPD sebelum persalinan, lalu share ke pasangan, keluarga, dan orang-orang terdekat, terutama yang satu rumah. Biar semuanya aware apa itu baby blues dan PPD, jadi lebih siap dan ngerti gimana menyikapinya.
  3. Cari atau join di support system yang baik. Kalau dalam kasus saya, untungnya saya join komunitas Gentle Birth Untuk Semua (GBUS) yang nggak sekedar jadi sarana yoga bareng, tapi curhat dan sharing pengetahuan apapun soal motherhood dan parenting via group messenger. Mereka juga sangat supportive, jadi saya love banget deh pokoknya sama group ini.
  4. Apapun yang terjadi, jangan lupa Tuhan. Bagi yang muslim, kalau masih masa nifas dan nggak bisa sholat, setidaknya tetep inget sama Tuhan. Doa sehari-hari dan ibadah lain yang masih bisa dilakukan, lakukan.
  5. Last but not least, peran suami adalah yang paling penting. Belajar bareng dan kerjasama buat ngadepin peran baru sebagai orang tua.

Well, baby blues dateng bukan cuma karena kita kurang persiapan. Bisa aja kita udah siap banget dengan semua hal, tetep aja kena baby blues. Menurut saya itu wajar sih… Ada banyak faktor yang mempengaruhi. Tapi setidaknya kita aware dan usaha dulu yaaa…

Salam hangat buat semua ibu dan calon ibu! 🙂

signature-01

 

Author: Silva

A long distance wife, working mom, and breastfeeding mother who's eager to learn more about raising a kid. Live today with passion and plan tomorrow with mission. Contact: silva.fauziah@gmail.com

10 thoughts on “Ternyata Saya Pernah Kena Baby Blues”

  1. pertamax sis!
    beruntungnya kamu masih dalam tahapan yang tdk begitu berbahaya mba. Aku sampai ke tahap yg jedotin kepala ke tembok. Alhamdulillah yaa cepet sadar dan bener, anak itu jadi obat capeknya kiytaa

    Like

  2. Mba Silva aku pun pernah mengalami masa-masa “kaget” setelah pulang dari rumah sakit yang berhasil menyembuhkanku mostly dukungan suami. Ketika suami memberi support dan ikut membantu rasanya kecemasan dan stress lambat laun mereda 🙂

    Like

  3. Enak banget mbak 3 bulan aja. Aku sampai 2 tahun masih keterusan stres berat dan nangis cuma karena masalah sepele, sampe si baby jadi baby siaga bawain tisu kalo tau-tau aku nangis meraung-raung.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s