Akhirnya Kenalan sama Campak

img_2453

Sebelumnya saya udah banyak denger cerita maupun baca artikel soal apa itu campak, rubella, dan roseola. Beberapa temen juga udah ada yang share soal cerita anaknya kena roseola dan campak. Sebenernya keduanya mirip sih… Kata temen saya yang dokter, sebenernya roseola dan campak sama aja, gampangnya kalau roseola itu campak versi lebih ringannya. Nah, minggu lalu akhirnya saya kenalan langsung sama campak.

17 November 2016

Hari ini bangun pagi-pagi banget, termasuk Aqila, karena mau terbang ke Jogja. Walaupun agak khawatir karena 2 hari sebelumnya telapak tangan Aqila agak anget, tapi tetep excited buat berangkat karena saya selalu suka Jogja dan Aqila terlihat aktif seperti biasanya. Sengaja dari rumah pagi banget supaya sempet sarapan di lounge bandara sebelum take off. Pengalaman naik pesawat yang kelima kalinya buat Aqila ini juga berjalan lancar. Tidur di pesawat.

Tapi waktu landed di Jogja, badan Aqila langsung panas. Saya buru-buru ke hotel supaya Aqila bisa istirahat dan saya kasih paracetamol. Bener aja, suhu badannya udah di atas 38ยบC. Setelah ganti baju, minum paracetamol, dan istirahat bentar, panas Aqila udah turun. Jalan-jalan di Jogja berlanjut. Sorenya setelah makan dan mandi, panasnya naik lagi. Saya kasih paracetamol, skin to skin, dan kasih ASI terus. Panasnya turun, tapi saya prefer stay di hotel. Malamnya Aqila udah aktif lagi.

18 November 2016

Panas naik turun masih berlangsung. Hari ini nggak terlalu aktif kayak biasanya. Anaknya udah mulai cranky. Sedih deh ngeliat Aqila nangis mulu tiap saya tinggal. Iya kebetulan saya ke Jogja untuk kegiatan kantor, jadi terpaksa ada waktu-waktu di mana saya harus ninggalin Aqila di kamar hotel sama Mba Siti dulu. Tapi saya bisa bolak-balik ke kamar hotel buat ngecek sih… Kegiatan hari ini pun cuma setengah hari. Sisanya saya nggak ikut karena mau stay sama Aqila aja.

Karena khawatir panas naik turun terus, malamnya saya bawa Aqila ke rumah sakit. Berhubung dari hari Selasa udah mulai anget-anget badannya dan setelah diskusi dengan suami, saya mengiyakan untuk tes darah. Hasilnya alhamdulillah baik. Hanya ada indikasi infeksi virus. Legaa… Saya pun memutuskan untuk mempercepat kepulangan ke Jakarta biar Aqila istirahat di rumah aja.

19 November 2016

Kondisi Aqila cukup baik. Masih naik turun sih suhu badannya… Tapi udah nggak cranky. Seharian saya bisa stay sama Aqila terus. Dan hari ini saya memutuskan untuk pulang ke Jakarta. Flight-nya malem karena masih harus urus ini itu. Perjalanan selama di pesawat juga cukup lancar. Aqila tidur, tapi sesekali kebangun terus saya kasih ASI, tidur lagi.

Mendarat di Jakarta, lagi-lagi badan Aqila kembali panas. Kali ini panasnya sampai di atas 39ยบC. Atas saran dari keluarga, Aqila kembali dibawa ke rumah sakit untuk diperiksa oleh dokter jaga UGD. Malam ini tes darah yang kedua buat Aqila. Hiks… Saya dan suami terlalu parno, jadi “nyari aman” dengan mengiyakan sekiranya diperlukan tes darah. Hasilnya masih baik, indikasinya masih sama, yaitu infeksi virus. Lalu Aqila diberi antivirus (Isprinol).

20 November 2016

Rasanya capeeek banget. Dari Jakarta-Jogja-Jakarta, marathon ngurusin panas anak yang naik turun. Makanya hari ini saya mau istirahat di rumah aja. Aqila juga. Main-main di rumah seperti biasa. Panasnya juga udah nggak muncul lagi, tapi mulai muncul bercak merah di muka. Saya langsung inget artikel yang saya baca soal roseola dan campak. Ngeliat gejala itu, saya langsung menyimpulkan “oh, berarti Aqila kena roseola.” Yaudah berarti treatment yang dibutuhkan selanjutnya hanya istirahat aja sambil menunggu bercak merah hilang sendiri.

21 November 2016

Pagi ini tiba-tiba Aqila panas lagi. Saya kaget karena kalau udah muncul bercak merah, harusnya demam udah nggak muncul lagi. Tapi ini masih ada demam dan bercak merah makin banyak ke area dada dan punggung. Saya khawatir Aqila kena campak, soalnya ada diare juga. Pas banget udah gejalanya sama campak.

Saya bawa Aqila ke rumah sakit lagi. Kali ini bukan ke dokter jaga UGD, tapi mau ke dokter anak aja. Berhubung belum bikin janji, jadi saya pilih dokter anak yang available dan nggak antri aja. Dokter anak nyaranin buat tes darah lagi dan saya iyakan. Hiks… maaf ya Aqila, jadi bolak balik diambil darah. Hasilnya baru keluar sore. By phone dokter anak tadi menjelaskan hasil lab-nya. Untuk trombosit, leukosit, baik-baik aja. Dengue pun negatif. Cuma ada 1 indikasi yang agak di atas normal. Katanya itu berarti ada infeksi bakteri. Diresepinlah antibiotik.

img_2441
kondisi bercak merah di muka Aqila waktu dibawa ke rumah sakit

Saya malah jadi bingung dan sangat ragu sama hasil diagnosa dokter anak itu. So, saya pengen cari second opinion dari dokter anak lain yang lebih senior sekalian ajalah… Saya nggak mau makin nggak jelas diagnosanya dan no more tes darah lagi. Cukup. Akhirnya dokter anak senior yang saya pilih bilang kalau Aqila memang kena campak, sesuai prediksi saya sebelumnya. Aqila bisa pulang, istirahat di rumah, dan dikasih suplemen vitamin A oleh dokter.

Huuffh….rasanya campur-campur capeknya. Tapi setidaknya udah jelas. Dan kondisi Aqila makin membaik. Jadi keesokan harinya saya udah bisa ngantor seperti biasa. Sekarang ini Aqila udah nggak demam lagi, bercak merah udah mulai ilang, dan selera makannya udah bagus. Makannya abis terus bahkan mau nambah. Balas dendam nggak enak makan kemarin-kemarin ya, Qil? ๐Ÿ˜‰

Dari pengalaman itu, saya jadi belajar kalau pilih dokter emang jangan asal. Asal cepet, asal nggak antri. Dan sekali lagi, feeling ibu itu kuat. Ikutin kata hati, kalau nggak sreg jangan dipaksain. Untung saya selalu bawa alat tempur komplit kalau bepergian sama Aqila.

Baca tulisan saya tentang “Must Have Item buat Para Ibu”.

Terima kasih udah menyimak cerita panjang saya. ๐Ÿ™‚

signature-01

Author: Silva

A long distance wife, working mom, and breastfeeding mother who's eager to learn more about raising a kid. Live today with passion and plan tomorrow with mission. Contact: silva.fauziah@gmail.com

7 thoughts on “Akhirnya Kenalan sama Campak”

  1. Duuuh anakku juga sdg panas nih mbak. Naik turun jg. Tp periksa darah kmrn cuma leukositnya aja yg tinggi.. Tp blm ada tanda2 bercak2 merah di muka.. Kmrn sih curiga krn giginya mau tumbuh makanya panas dan dia rewel luar biasa.. Soalnya gusinya agak merah kyk mau tumbuh gigi baru..

    Syukurlah aqila udh mendingan yaa ๐Ÿ™‚

    Like

  2. mba silva salam kenal ya. Anak-anakku belum pernah kena campak sih. Artikel ini membantu banget untuk tau pengalaman campak dari anak yg sudah pernah menderitanya. Kalo roseola, anakku yang bungsu udah pernah. Flu singapur juga dua2nya anakku udah pernah, itu bintil2 yg muncul bukan bercak lagi. Yg sulung kalo demam, ada riwayat kejang. Wah wis kumplit pokoke mbak aku, hehe….

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s