#WHENMOMMIESTALK : Saya Belajar dari Aqila

img_2445

Punya anak ternyata nggak melulu soal gimana ngajarin anak ini itu. Nyatanya, punya anak bikin saya jadi belajar banyak. Belajar untuk jadi ibu yang baik buat Aqila dan belajar untuk jadi individu yang lebih baik juga secara personal. Anak-anak itu gampang banget niru apa yang mereka lihat. Dan saya pengen Aqila liat the best version of me. That’s why saya mau terus belajar banyak hal dari mana atau siapapun, termasuk Aqila. Terdengar klise? Tapi iya, saya juga belajar dari Aqila.

Semakin tumbuh dewasa, kita semakin belajar tentang norma dan etika. Kita udah explore berbagai macam emosi, sebab-akibat, dan apapun yang ada di sekitar kita. Sedangkan anak kecil itu masih polos dan tulus banget. Sering kejadian Aqila pergi tidur dengan suasana hati yang mungkin kesel karena abis saya sikatin giginya, lalu pas bangun dia tetep nyari saya, meluk saya, senyum-ketawa lagi. Seolah lupa malemnya abis kesel gara-gara saya paksa sikatin. Saya jadi mikir, anak kecil itu pemaaf banget ya? Coba kalau orang dewasa atau remaja. Contohnya saya deh… Kalau pas mau tidur saya lagi kesel sama suami, bangunnya saya masih inget aja gitu… Rasanya pengen balik lagi jadi anak-anak yang belum kenalan sama “dendam”. Pasti damai banget hidupnya.

Pernah nggak sih mikir, “Enak banget sih jadi bayi/anak kecil. Hidupnya tinggal makan, main, tidur, repeat.” Yaa kalau bagian itu, orang dewasa nggak bisa iri sih… Emang tanggung jawabnya udah beda. Toh, kita semua udah pernah ngerasain fase itu juga. Anyway, saya jadi mikir kayaknya sesekali kita emang perlu worry less and feel more about life. Saya pernah sih coba. Rasanya nyaman banget. Tapi ya nggak boleh terlena lama-lama. Nanti malah nggak bisa makan beneran abis itu :p

Nggak cuma soal emosional feelings aja, tapi juga soal religi. Aqila ngajarin saya ngaji? Oh, bukan… bukan itu. Aqila baru bisa ngenalin suara adzan dan ngerti kalau itu tandanya waktu sholat. Tapi justru dari pemahaman (yang mungkin kita orang dewasa anggap) basic itu sering bikin saya tertampar, malu. Kalau denger adzan, Aqila membuka tangan sambil komat kamit (ceritanya berdoa) terus “aamiin”. Kadang nyamperin sajadah buat diseret ke lantai terus dia jongkok-berdiri-duduk-tiarap, ceritanya sholat. Atau kalau lagi di rumah eyangnya, dia udah ngerti itu berarti waktunya Akung (kakek) ganti baju dan ke masjid. Biasanya Aqila nganter Akung sampai depan pintu terus dadah-dadah. Saya jadi mikir, saya yang udah belajar dan tau lebih banyak dari Aqila tapi nggak sebegitunya merespon panggilan sholat. Lagi-lagi saya mesti belajar dari Aqila.

Hhhmm…masih banyak hal lain. Kalau dijembrengin semua, it’s gonna be so emotional for me. Tapi intinya, kalau kita peka sama hal-hal kecil (yang sebenernya bermakna besar) yang dilakukan anak, kita bisa terus sambil belajar dari mereka.

Kalau beberapa tahun lagi blog ini masih ada dan Aqila baca, saya mau ngucapin,

“Makasih banyak ya Aqila… You don’t know how meaningful yet insightful you are to me. I love you.”

*ambil tissue, mendadak mewek*

Baca juga cerita Ayu dan Arsyad di sini yaaa…

Terima kasih udah mampir dan baca blog saya. 🙂

signature-01

Author: Silva

A long distance wife, working mom, and breastfeeding mother who's eager to learn more about raising a kid. Live today with passion and plan tomorrow with mission. Contact: silva.fauziah@gmail.com

4 thoughts on “#WHENMOMMIESTALK : Saya Belajar dari Aqila”

  1. “sesekali kita emang perlu worry less and feel more about life”

    Setuju! Ini juga yang saya perlu belajar banyak dari anak saya. Di saat tekanan hidup mulai menghimpit dari kanan, kiri, atas, bawah, bahkan terkadang terlampiaskan jadi cemberut mulu ke anak, dia malah membalas cemberutan saya dengan senyuman dan pelukan. Sejuk sekali hati anak-anak tuh 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s